Berita YLSA - April-Mei 2016

Daftar Berita

  [Dari YLSA!]    
  [Blog YLSA!] : 1. SABDA Mencanangkan Gerakan #Ayo_PA!
    : 2. #Ayo_PA di PPA Berea GKI Sorogenen
    : 3. Persekutuan Pemuda GKA Abdi SABDA "Awas Belenggu Teknologi"
    : 4. Dibentuk, Diperlengkapi, dan Diutus
    : 5. SABDA Mengikuti Seminar Media Internal
    : 6. "May God Give You More Time to Change the World"
  [Berita dan Doa YLSA!] : 1. Tim SABDA Memulai Gerakan #Ayo_PA! di PPA Berea -- GKI Sorogenen
    : 2. Tim ITS SABDA Melakukan Pembaruan untuk Aplikasi Tafsiran
    : 3. Tim Pembinaan Menerbitkan Publikasi 40 Hari Doa bagi Bangsa-Bangsa
    : 4. Tim Pendidikan Kristen Melangsungkan Beberapa Diskusi di Grup Facebook
    : 5. PESTA Membuka Pendaftaran Kelas Orang Kristen yang Bertanggung Jawab (OKB)
  [Mengenal YLSA!] : SABDA Mencanangkan Gerakan #Ayo_PA!
  [Surat Sahabat YLSA!] : Kesaksian dari Ibu Tutik (Mentor di PPA Berea -- GKI Sorogenen)
  [Laporan Keuangan YLSA!] : Laporan Keuangan YLSA Bulan April 2016
Editorial

Berita YLSA 117/April -- Mei 2016

Salam sejahtera,

Salah satu rencana kerja tim Biblika dan ApTek untuk tahun 2016 adalah memberikan pelatihan "Pemahaman Alkitab Menggunakan Gadget" kepada remaja dan pemuda Kristen. Program ini rencananya akan diadakan pada semester kedua tahun 2016. Namun, rupanya Tuhan bergerak lebih cepat dari rencana kami. Pada bulan April, kami mendapatkan undangan dari PPA Berea -- GKI Sorogenen, Surakarta, untuk menyampaikan topik di atas pada awal Mei 2016. Jadi, tidak lagi menunggu sampai semester kedua, kami merespons pimpinan Tuhan ini dengan bergerak cepat mempersiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan. Tim segera dibentuk untuk merumuskan konsep kegiatan, materi, dan bahan-bahan yang akan dipresentasikan. Puji Tuhan, setelah berlatih dan berlatih, acara di PPA Berea dapat berjalan dengan lancar. Bermula dari acara ini, bergulirlah kerinduan yang lebih besar karena keyakinan akan pimpinan Tuhan, bahwa kita harus memulai gerakan #ayo_PA!

Oleh karena itu, dengan hati yang penuh ucapan syukur kepada Tuhan yang memercayakan pelayanan ini, dalam kolom Mengenal YLSA, kami memperkenalkan tentang #ayo_PA! kepada para Sahabat dan Pendukung YLSA. Silakan simak sharing kami dan dukunglah gerakan ini. Soli Deo Gloria!

In Christ,
Berita dan Pokok Doa
 
  1. Tim SABDA Memulai Gerakan #Ayo_PA! di PPA Berea -- GKI Sorogenen

    image: #ayo-PA! di PPA GKI SOrogenen

    Bertepatan dengan hari Pendidikan Nasional, 2 Mei 2016, Yayasan Lembaga SABDA mendapat kesempatan untuk melayani anak-anak remaja di PPA Berea -- GKI Sorogenen, Surakarta. Awalnya, pengurus PPA meminta tim SABDA memberikan presentasi tentang "Melakukan PA dengan Gadget". Namun, akhirnya kami memutuskan untuk memberikan materi yang lebih luas lagi, yaitu "PA untuk Generasi Digital". Bersyukur kepada Tuhan karena remaja yang hadir memberikan respons yang baik. Mereka belajar bahwa di era digital ini, belajar Alkitab menjadi hal yang menyenangkan bagi remaja Kristen karena teknologi yang mereka gunakan sehari-hari memudahkan mereka untuk memahami Alkitab lebih mendalam. Acara ini sekaligus menjadi kegiatan perdana dari gerakan #ayo_PA! Dapatkan informasi lebih lengkap mengenai gerakan #ayo_PA! di kolom Mengenal YLSA. Doakan agar Tuhan menolong remaja yang hadir untuk makin giat memahami Alkitab dan menggunakan gadgetnya untuk mengenal Tuhan. Kiranya mereka bertumbuh dewasa secara rohani sesuai kebenaran firman Tuhan.

  2. Tim ITS SABDA Melakukan Pembaruan untuk Aplikasi Tafsiran

    Sejak diluncurkan pada tahun 2015 lalu, aplikasi Tafsiran mendapat respons yang sangat baik dari para penggunanya. Saat ini sudah ada lebih dari 100.000 unduhan untuk aplikasi Tafsiran ini. Dari respons yang masuk, banyak pengguna yang ingin agar aplikasi ini bisa dimanfaatkan dengan lebih maksimal lagi, khususnya agar isinya bisa dibagikan kepada lebih banyak orang. Oleh karena itu, tim ITS SABDA pun mengusahakan untuk melakukan update fitur dan bahan-bahan dalam aplikasi Tafsiran. Fitur-fitur yang ditambahkan adalah fitur untuk "salin" (copy) dan pengaturan ukuran huruf (font).

    Sementara itu, bahan yang diperbarui adalah Tafsiran MHC (Kejadian, Mazmur, Amsal, dan Kisah Para Rasul) dan e-Santapan Harian (e-SH). Kiranya pembaruan ini makin memaksimalkan penggunaan aplikasi Tafsiran dalam mendalami kebenaran firman Tuhan. Doakan tim ITS yang masih akan terus melakukan pengembangan terhadap aplikasi-aplikasi Android lainnya.

  3. Tim Pembinaan Menerbitkan Publikasi 40 Hari Doa bagi Bangsa-Bangsa

    Pada tahun 2016 ini, bulan Ramadan akan jatuh pada tanggal 6 Juni 2016. Seperti biasa, mulai 10 hari sebelum bulan Ramadan sampai berakhirnya bulan tersebut, YLSA akan mengirimkan publikasi "40 Hari Doa bagi Bangsa-Bangsa" kepada pelanggan e-Doa. Selama 10 hari, sejak tanggal 28 Mei 2016, pembaca akan fokus mendoakan suku-suku yang ada di Indonesia. Kemudian, 30 hari berikutnya adalah doa untuk suku-suku bangsa dari beberapa negara di dunia. Doakan agar pengiriman publikasi 40 Hari Doa bagi Bangsa-Bangsa berjalan lancar dan Tuhan membangkitkan pendoa-pendoa syafaat yang sungguh terbeban untuk mendukung kegerakan Injil di seluruh dunia melalui doa.

  4. Tim Pendidikan Kristen Melangsungkan Beberapa Diskusi di Grup Faebook

    image: Grup Facebook Remaja Kristen Grup Facebook merupakan media yang sangat strategis untuk digunakan sebagai tempat belajar. Fasilitas yang diberikan oleh Grup Facebook Remaja Kristen yang mendiskusikan buku "365 Days of Inspirations" yang ditulis oleh Esther Idayanti. Kedua, Grup Facebook Wanita Kristen yang mendiskusikan topik-topik pelayanan wanita Kristen. Ketiga, Grup Facebook Katekismus Westminster yang mendiskusikan doktrin yang disusun oleh Sinode Westminster. Anda dapat bergabung dalam grup-grup ini. Mari bekali diri Anda untuk bertumbuh bersama komunitas orang percaya supaya kita bisa diperlengkapi untuk memperlengkapi orang-orang yang kita layani.

  5. PESTA Membuka Pendaftaran Kelas Orang Kristen yang Bertanggung Jawab (OKB)

    Setiap orang percaya dipanggil untuk menjadi pengikut Kristus dan meneladani hidup maupun ajaran-ajaran Kristus. Selain itu, orang percaya harus mengemban tanggung jawab sebagai seorang Kristen yang berdoa, mempelajari Alkitab, beribadah, hidup dalam persekutuan, hidup kudus, menggunakan karunia-karunia rohani, memuridkan orang lain, dsb.. Oleh karena itu, pada bulan Juli/Agustus 2016, tim PESTA akan membuka kelas diskusi Orang Kristen yang Bertanggung Jawab (OKB) bagi Sahabat/Pendukung YLSA yang rindu belajar untuk menjadi orang Kristen yang sejati. Saat ini, Anda sudah dapat mendaftarkan diri untuk menjadi peserta sehingga Anda bisa mendapatkan modul OKB dan mulai mengerjakan tugas tertulisnya. Daftarkan diri Anda ke Kusuma dengan subjek [DAFTAR -- KELAS OKB]. Mohon dukungan doa agar Tuhan menolong peserta maupun moderator untuk bersama-sama belajar dan memahami artinya menjadi orang Kristen yang sesuai dengan kebenaran firman Tuhan.

Mengenal YLSA
SABDA Mencanangkan Gerakan #Ayo_PA!
Oleh: Aji + Yulia

Beberapa waktu ini, saya dan teman-teman di Yayasan Lembaga SABDA (YLSA) disibukkan dengan perancangan sebuah kampanye untuk gerakan mencintai dan memahami Alkitab yang dinamakan #ayo_PA! Seperti namanya, kampanye ini pada intinya ingin mengajak orang percaya, khususnya kaum muda, untuk kembali memiliki kebiasaan ber-PA (pemahaman Alkitab), dengan fokus pada penggunaan alat digital, dalam hal ini adalah gawai smartphone. Kampanye ini dirasa mendesak karena pemakaian gawai smartphone sudah begitu marak, tetapi umumnya hanya untuk bersosialisasi, entertainment atau hal lain yang membuang banyak waktu, tak terkecuali oleh anak-anak Tuhan. Melalui kampanye #ayo_PA! YLSA tergerak untuk memberi pemahaman bahwa gawai seharusnya digunakan untuk pelayanan, terutama untuk belajar firman. Yang terutama, YLSA ingin mengampanyekan hal-hal yang bersifat lebih dasar seperti apa pentingnya melakukan PA dan bagaimana melakukannya dengan cara-cara yang relevan pada abad ini.

image: Logo #Ayo_PA Seperti diketahui, teknologi terus berubah dari generasi ke generasi. Karena itu, cara-cara melakukan sesuatu tentunya tidak lagi sama dengan sebelumnya. Kampanye ini juga dibentuk atas dasar fakta bahwa banyak gereja sudah meninggalkan kebiasaan ber-PA dan pada saat yang sama mereka kehilangan anak muda dengan sangat cepat. Gereja sebagai tubuh Kristus yang dipimpin oleh Roh Kudus seharusnya menjadi organisme yang paling dinamis untuk bertumbuh, tetapi justru menjadi organisasi yang paling kaku dan sulit menyesuaikan diri dengan perkembangan zaman. Tidak heran jika gereja menjadi tidak relevan dan tidak menarik bagi anak-anak muda. Dalam hal menelaah firman Tuhan, gereja hanya menggunakan metode khotbah sehingga menghasilkan jemaat yang tidak mandiri dan tidak bergairah dalam belajar firman Tuhan. Jika gereja tidak kembali kepada Alkitab dan tidak beradaptasi dengan kemajuan zaman, anak-anak muda zaman ini berpotensi besar menjadi generasi yang terhilang dari gereja.

Gerakan #ayo_PA! lahir dari pemahaman bahwa kemudahan akses Alkitab di mana pun dan kapan pun, tidak bisa menjadi tolok ukur kesadaran seseorang untuk cinta dan hidup sesuai dengan firman Allah. Orang-orang percaya masih perlu dibimbing, dimotivasi, dan diperlengkapi dengan metode dan alat-alat PA yang tepat dan relevan dengan zaman ini. Untuk melakukan kampanye ini, YLSA untungnya tidak perlu memulai dari nol karena sudah memiliki alat-alat aplikasi dan bahan-bahan pendukung seperti Alkitab elektronik, Tafsiran, Kamus Alkitab, Alkitab PEDIA, Alkitab audio, dan masih banyak lagi. YLSA juga telah membuka berbagai chat group dan media sosial yang dapat menjadi wadah berkomunitas dan berbagi firman Tuhan. Selain itu, YLSA juga telah menyediakan metode belajar Alkitab seperti S.A.B.D.A. (Simak, Analisa, Belajar, Doa/Diskusi, Aplikasi) yang membantu anak-anak Tuhan belajar firman Tuhan dengan cara yang terstruktur.

image: Metode Pendalaman Alkitab S.A.B.D.A Seperti telah disebutkan di atas, kampanye #ayo_PA berharap dimulai dengan menjangkau kalangan anak muda, walaupun bukan berarti jemaat umum tidak bisa ikut berbagian. Mengapa anak muda dulu? Alasannya sederhana, kita harus memulai dari satu titik untuk kemudian menyebar bersama-sama ke kelompok-kelompok yang lain. Namun lebih dari itu, remaja dan pemuda adalah kelompok yang paling mudah beradaptasi dengan teknologi (digital native). Kelompok ini juga kelompok yang paling lapar rohani dan paling dibutuhkan gereja. Mereka sudah sangat intuitif dalam menjalankan gawai sehingga tidak perlu lagi membuang waktu mengajarkan cara menggunakan alat-alatnya. YLSA bisa langsung memfokuskan diri pada pembelajaran PA dan metodenya. Selain itu, anak muda juga "lahir" di tengah-tengah maraknya media-media sosial sehingga untuk membagikan sesuatu atau "share" dengan teman-teman yang lain adalah hal yang natural bagi mereka. Semua ini tentunya menjadi modal besar untuk menyebarluaskan gerakan ini pada lebih banyak kalangan. Karena itu, jika berhasil dengan kaum muda, mereka bisa menolong generasi "digital immigrant" mengenal teknologi dan secara berdampingan bisa bersama-sama membangun tubuh Kristus belajar firman Tuhan.

Hal yang ironis dan yang menjadi tantangan justru terletak pada para pemimpin gereja (Penatua dan Majelis), hamba-hamba Tuhan, dan para mentor. Kemungkinan besar merekalah yang tidak siap karena mereka terlalu nyaman menjalankan pelayanan gereja dari puluhan tahun yang lalu sampai sekarang dengan cara yang sama. Ini tentunya menjadi kendala tersendiri mengingat merekalah yang seharusnya membimbing dan memimpin kaum muda. Untuk itu, satu poin penting yang perlu dicatat adalah bahwa kampanye #ayo_PA tidak sekadar mengajarkan bagaimana ber-PA, tetapi bagaimana mengubah cara pandang pelayanan di era digital, khususnya para hamba Tuhan dan pemimpin gereja, sehingga dapat mengubah gereja untuk dapat lebih relevan dan antisipatif terhadap kebutuhan generasi yang akan datang. Perlu dipikirkan bagaimana melakukan pelatihan bagi para pemimpin atau "training for the trainers". Jadi, boleh disimpulkan bahwa kampanye #ayo_PA! adalah juga proyek multiplikasi trainer-trainer PA, yang selain mempraktikkan PA bagi diri sendiri, juga mengajarkan dan menularkan semangat ber-PA itu kepada orang lain yang akan kembali mengajarkannya kepada orang lain lagi.

Saat ini, YLSA tengah mempersiapkan bahan-bahan pelatihan dan mencoba metode-metode PA yang tepat untuk menjadi paket yang bisa diduplikasikan oleh siapa saja yang ingin ambil bagian dalam gerakan #ayo_PA ini. Sudah dibentuk tim-tim staf YLSA yang akan menguji coba supaya menjadi lebih baik lagi. Selain itu, YLSA masih menyiapkan infrastruktur, seperti situs ayo-PA, komunitas-komunitas di berbagai media sosial, dan bahan-bahan penunjang lain yang dapat menolong keberhasilan gerakan #ayo_PA! Besar harapan kami, juga dapat diikuti oleh komunitas-komunitas lain sehingga memberi dampak luas bagi Kerajaan Allah.

Nah, jika Anda membaca blog ini dan berminat untuk bergabung dalam gerakan #ayo_PA!, silakan kunjungi situs #Ayo_PA!. Anda juga dapat kontak kami melalui email. Anda juga dapat bergabung dengan komunitas #ayo_PA! di sosial media berikut ini:

 

Mari bersama menjadi pembelajar Alkitab yang tekun dengan cara dan perangkat digital abad ini. Namun, yang terutama, kiranya kita semakin dibukakan oleh Roh Kudus dengan kebenaran firman Tuhan dan rindu hidup sesuai dengan kebenaran-Nya. #Ayo_PA!

Suara Sahabat YLSA
Kesaksian dari Ibu Tutik (Mentor di PPA Berea -- GKI Sorogenen)

image: Ibu Tutik PPA Sorogenen Saya senang sekali dengan perkembangan SABDA. Terpujilah Tuhan! Apakah pernah terlintas di pikiran pendiri SABDA pada awal pelayanan SABDA bahwa pelayanan ini akan menjadi sarana rohani sesuai zaman yang berkembang dan sangat-sangat membantu banyak orang di banyak tempat? Tuhan telah memakai semua staf SABDA untuk ide-Nya dijalankan di dunia ini dan Anda semua telah merespons dengan luar biasa. Saya bangga mendapat kesempatan kenal SABDA dari awal pelayanannya. Sekarang, banyak orang di banyak tempat tahu pelayanan SABDA dan sangat-sangat terberkati. Terpujilah Tuhan dan kiranya SABDA makin dipakai Tuhan.

Redaksi: Terima kasih banyak atas doa Ibu Tutik. Terpujilah Tuhan yang telah memberikan visi-Nya kepada SABDA. Semua yang kami kerjakan di sini adalah dari Tuhan dan harus dikembalikan bagi kemuliaan nama Tuhan. Biarlah Ibu Tutik juga dipakai Tuhan untuk menyebarkan Kabar Baik di era digital ini. Salam IT4God!

Blog SABDA
Laporan Keuangan
April 2016
Total Sumbangan April 2016: Rp 63.457.688,-
Total Pengeluaran April 2016: Rp 64.738.415,-

Puji Tuhan, para Sahabat YLSA telah menjadi perpanjangan tangan Tuhan untuk menolong kebutuhan dana yang YLSA butuhkan. Melayani bersama Tuhan sungguh memberikan sukacita. Biarlah pelayanan kita bersama mengharumkan nama Tuhan dan memuliakan nama-Nya.

Bagi pembaca Berita YLSA yang tergerak untuk memberikan sumbangan dana guna mendukung pelayanan YLSA, silakan mengirimkannya ke:

YAYASAN LEMBAGA SABDA

a.n. Yulia Oeniyati/ Bank BCA Cabang Pasar Legi Solo

No. Rekening: 0790266579

Comments